jump to navigation

Sekukuh manakah pendirian ku! March 14, 2008

Posted by airilines in Inkuiri.
trackback

Pernahkah anda mengalami situasi seperti dibawah?:

“Anda berjalan melalui suatu jalan yang agak sempit tetapi dua hala.Tiba-tiba anda bertembung dengan seorang manusia yang lain yang anda tak kenali dan berjalan dari arah yang bertentangan.Apabila anda betul-betul berada di depan orang tersebut,Apakah reaksi anda?.”

fingerwalking.jpg

Daripada pengalaman saya sendiri, ada dua reaksi yang biasa

PERTAMA

Kita tetapkan laluan kita tanpa berganjak sedikit pun samada ke kiri atau ke kanan. Orang yang berada dihadapan kita akan mengubah haluanya agar tidak melanggar diri kita.Tapi apakah itu yang terbaik jika kita dan orang itu masing-masing berkeras menetap haluanya sendiri.

KEDUA

Kita ubah haluan kita bagi membenarkan orang yang akan bertembung dengan kita itu dapat melalui jalan tersebut atau dengan kata lain kita mengalah.Tetapi apa yang terjadi selepas itu?.Biasanya orang yang tersebut akan sama-sama mengubah haluannya pada arah yang sama dengan diri kita.Jika kita kearah kiri,dia ke kiri juga (kiri dari pandangan kita).Kita ke kanan dia ke kanan juga. Ini akan berlaku sampai dua tiga kali,kadang-kadang lebih hingga masing-masing mendapat haluan sendiri. Pada fasa tadilah akan timbul satu konfliks dalam diri kita untuk memperbetulkan keadaan tetapi apa yang terjadi hanya memburukkan lagi situasi.

Mungkin anda selalu,kadang-kadang atau tidak pernah langsung melalui situasi ini tetapi apa kaitannya dengan kukuhnya pendirian?

Jika kita lihat dari tindakan atau reaksi yang kedua,kita berada dalam situasi yang tidak pasti.Samada mahu tidak mahu.Ini menunjukkan secara simboliknya kita akan mengubah haluan diri kita apabila bertemu dengan sesuatu masalah yang benar dan tampak sukar.Ada satu pepatah kata “Niat akan menimbulkan buah fikiran, Buah fikiran akan menimbulkan kata-kata, Kata-kata mewujudkan perbuatan dan seterusnya merubah alam”. Ini bermakna sesuatu yang kecil itu walaupun tampak remeh dan tidak perlu dipertimbangkan dalam analisi kehidupan tetapi ia masih lagi dapat merobah sesuatu yang besar dan bersifat jelas.

Kukuhnya pendirian adalah kuatnya dasar dari hati untuk menegakkan kemahuan dan cara diri dalam satu fenomena semesta.Penterjemahan secara alami membuktikan jeritan batiniah begitu lantang atau hanya berbisik sahaja.Apabila ia telah bisu tanpa suara,ia hanya mengikut sahaja suara hati orang lain yang lantang dan apabila timbul pertembungan, mudah sahaja haluan diri berobah.

KUatkah pendirian ku?

Advertisements

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: